Thursday, 27 June 2013

Dulche Crackers Cake


Ini ceritanya dalam rangka mau menghabiskan stock dulche yang masih bersisa di freezer. Perasaan kok yah ga habis-habis walaupun kemarin sempet dipakai juga buat bikin muffin. Maklumlah, daku sendiri yang mengkonsumsi 2 kaleng dulche ini sendirian. Anak-anak ga terlalu suka dengan yang berkaramel-karamel. Abinya Tukey juga ga terlalu hobi dengan yang manis-manis, dia prefer ke yang gurih-gurih.

Nah, akhirnya daku semedi sebentar siang itu, disaat Khalila sibuk melanjutkan lukisan charlie and lola di tas goodiebag dan Kamila juga anteng merhatiin kakaknya. Cek stock bahan baking, tinggal tersisa mentega dan terigu. Telur selalu ada. Coklat-coklatan dan almond yang biasanya ready stock juga sudah lenyap. Ada oreo vanila tinggal setengah bungkus, yowislah, experiment aduk-aduk apa yang ada. Mudah-mudahan hasilnya tetap oke.



Dulche Crackers Cake

Bahan :
- 4 butir telur
- 1,5 cup gula pasir --- kalau mau dikurangin monggo, tergantung banyaknya dulche yang mau di tuang ke dalam adonan kue.
- 1 cup mentega cair
- 2 1/4 cup tepung terigu
- 1 sdt garam
- 2 sdt vanili
- 2 sdm susu bubuk
- biskuit crackers (daku pake vanilla oreo stgh bungkus, diremek-remek)
- Dulche de Leche secukupnya.

Cara Membuat:
1. Kocok Telur dan gula hingga mengembang. Sekitar 10 menit, matikan mixer.
2. Masukkan bahan-bahan lainnya, urutannya tepung terigu, susu, garam, vanilla dan terakhir mentega cair, aduk perlahan-lahan sampai tercampur rata dengan spatula.
3. Olesi loyang dengan mentega, panaskan oven 180 derajat celcius.
4. Tuang adonan ke loyang brownies hingga tinggi 1/4 loyang, taburi remahan crackers, tuang perlahan-lahan dulche de leche dengan sendok, tutup lagi dengan adonan hingga 1/2 loyang.
3. panggang 35 menit. Test dengan tusuk sate.
- Dinginkan sebelum dikeluarkan dari loyang
Resep ini menghasilkan 2 loyang loaf cake.

Begitu ngetring, waduuuuh ga nyangka kalau tampilannya cantik begini. Merekah pecah dan si dulche nya melted diantara cake yang menguning. Beneran ga sabar banget buat nyicipin. Baiklah, kita tunggu dingin dulu. Secara takut yeuh, tangan kena melted-an caramel dulche, bisa melepuh nanti.

 
Begitu dingin dikeluarin dari loyang, naaah biar efek dramatis dibelah aja langsung, ga usah dipotong pakai pisau. Teksturnya kaya tekstur brownies agak padet dan tidak mumbul, yaiyah soalnya disiram dulche dan taburan oreo tuh adonan, jadi bertat ga bisa bangun tinggi-tinggi. Tapi rasanya enak. Krenyus-krenyus terus manis karamel dan dengan adanya crackers di dalam adonan, teksturnya jadi gimana gituuuuh, cobain bikin sendiri aja deh yah buibu.


Akhirnya si dulche abis juga. Duh, lega banget. Secara udah lama banget si dulche nginep di freezer, punya beban moral buat ngabisinnya. Setiap buka freezer, ngeliat dulche masih bobo manis, jadi punya perasaan bersalah. Next, bakalan melunasi utang buat bikin stock dulche yang baru buat si Tetew. Maklum, dulche ini dulu bikinnya biar irit gas dan waktu, bareng si Tetew di dapurnya. Nanti giliran bikin dulche di dapur daku deh.


No comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...