Monday, 14 October 2013

Bakwan Chocolate




Senin, 14 Oktober 2013

Jumpa lagi dengan postingan non bekal.

Berhubung malam ini malam takbiran dan besok Hari Raya Idul Adha, daku mau mengucapkan :
"Selamat Hari Raya Idul Adha 1434 H"

Semoga dengan berkurban, kita menjadi hamba Allah SWT yang  sholih seperti Nabi Ibrahim As, hamba yang taat seperti Nabi Ismail AS,  hamba yang sabar  dan ikhlas seperti Siti Hajar dan diberi keberkahan junjungan kita Nabi Muhammad SAW.  Aamiin Ya Robbal'alaamiin.



Hari ini, daku menerima titah untuk membuat brownies dari Nenek Tukey. Disambil dengan merebus ketupat yang sudah dimulai sejak jam 7 pagi tadi. Sempat menambahkan 2 kali air panas ke dalam panci ketupat karena airnya mulai berkurang. Dan tepat jam 1 siang, ketupat pun resmi diangkat. Untuk menu Hari Raya Qur'ban ini, seperti biasa, ketupat yang disajikan dengan semur daging betawi dan sayur godognya. 


Brownies 6 loyang resmi dibikin, langsung dibuat 1 kloter untuk 6 loyang. Ya ampun, gak lagi-lagi deh kalau 1 kloternya langsung 6 loyang, gemfor sodara-sodara karena ngaduknya berat aja. Untung ada tenaga bala bantuan. Sepupuku, si Tante Ira-nya Tukey, lagi mudik dari Lampung. Lumayan banget ada tenaga tambahan buat nakar gula dan tepung plus ngebantuin ngayak dan kasih topping. Eits, sebentar.. kok bikin browniesnya dikit banget sih? ga salah cuma 6 loyang? kemarin Idul Fitri bisa sampai 20 loyang. Jadi begini sodara-sodara, karena persediaan stok bahannya cuma segitu adanya ^^. Ditambah baking blues kan masih melanda. Rasanya males banget sebenernya. Tapi dari pada dosa tidak mengiyakan permintaan Nenek Tukey, yah mau ga mau bergeraklah si Ummi. Untuk antrian order brownies, maaf yah, daku masih baking blues!

Brownies ceritanya kelar nih yah. Tapi kok sayang banget kalau oven tangkringnya yang sudah panas ini langsung mati. Inget-inget masih punya 500 gram kacang mete sangrai dan 2 blok dark compound chocolate, yang dulu sempat distok karena pingin bikin bakwan coklat tapi keburu baking blues melanda, si bakwan coklat pun tak kunjung dibuat. Nah, mumpung ada Tante Ira, yang artinya bisa dimanfaatkan tenaganya sekalian demo baking ceritanya, lanjutlah daku membuat si bakwan coklat.


Bakwan Coklat 
Bahan :
- 60 gram terigu --- daku tambah dengan sedikit oat
- 450 gram semi sweet coklat blok  --- daku pakai compund cooking chocolate
- 60 gram mentega
- 250 gram gula pasir --- daku kurangi jadi hanya 200 gram
- 4 butir telur
- 1/4 sdt garam
- 1 sdm vanilli ekstrak
- 4 gram coffee instant --- skip for kids
- 175gram semi sweet dark choco chips
- 175gr white choco chips --- ini daku skip
- 200 gr nuts cincang --- nah ini dia yang daku banyakin, 500 gram mete, daku oven hingga penampakan seperti disangrai dan 100 gram almond buat topping
- 1/2 sdt baking powder  

Cara membuat :
1. Campur tepung dan baking powder
2. Kocok gula dan telur hingga putih mengental (20menit)
3. Lelehkan dark compund chocolate dan mentega (ditim menjadi larutan kental)
4. Campur semua bahan hingga rata, simpan dalam kulkas  selama 1 jam
5. Panaskan oven 180-200 dercel selama 30 menit, (tergantung ovennya stabil dipanas setelah berapa menit)
6. Sendok adonan dengan menggunakan scoop ice cream, tata dalam loyang, beri jarak lebar, panggang 10-12 menit




Pada kenyataannya untuk resep ini, daku kurangi gulanya tidak sampai 250gram, karena rasanya akan manis dan nyoklat banget. Sesuaikan dengan selera masing-masing. Terus nut cincangnya daku pake mete 500 gram, almond slice 100 gram untuk topping. Karena masih terasa encer adonannya kurang isi jadi kloter pertama saat dioven, meleber dan tidak mumbul-mumbul, akhirnya daku tambahkan oat hingga dapat tektur yang lebih padat.

Daku dapat resep ini dari Si Tetew, yang menurutnya hasil modifikasi resep pennylane cookiesnya mba Riana. Dulu daku sempat dapat jatah preman cookies ini dari Si Tetew. Dan dengan senang hati Si Tetew langsung menuliskan resep ini dalam secarik kertas.  Memang pesen Si Tetew ini,  resep asli harus dimodifikasi sendiri. Tetew sendiri juga lupa menambahkan tepung berapa banyak, mengurangi gula berapa banyak. Pokoknya explore sendiri hingga mendapat adonan yang nyaman. Bener saja, tadi daku skip di loyang pertama, karena hasilnya belum memuaskan karena meleber itu, makanya daku tambahkan lagi oat, lalu lanjut dipanggang.


Kenapa dinamainnya bakwan coklat sih? apa tidak ada nama yang lebih keren lagi dari bakwan? Jadi ceritanya sodara-sodara, sehabis dapet resep dari si Tetew dulu itu, daku langsung mengeksekusi untuk cemilan melukisnya Khalila dan teman-teman di sabtu pagi. Sekalian  promosi ceritanya, kalau ini cookies emang enak banget. Ayah Aisyah, yang kebetulan mengantar Aisyah melukis itu sampai ketagihan, dan bilang padaku "Ummi Khalila, boleh yah saya icip lagi 'bakwan' coklatnya ?"  Daku langsung mempersilahkan dan sambil berucap, cocok bener kalau cookies ini dinamakan bakwan coklat jika nanti mau posting di blog. Habis emang mirip bakwan  banget, bentuk dan diameternya, tastenya yang crunchy digigit tapi tetap moist kalau dikunyah, tapi nyoklat banget, jadi mirip bakwan coklat jadinya. Nah, sejak saat itu, daku menamakan cookies ini menjadi 'bakwan' coklat



21 comments:

  1. kirain namanya bakwan, jd masaknya di goreng, Mak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena bentuk mirip bakwan jd dinamainnya bakwan makkkk

      Delete
  2. Ehehe Karena bentuknya Yang mirip bakwan ,mak, makanya dinamain bakwan :p

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Monggo mak nath, ga rugi deh kalo coba bikin, bs jd cookies andalan. Ga bikin batuk juga, JD aman buat anak 2

      Delete
  4. ealah tak kira bakwan yg di goreng tertipu saya, resepnya mirip sama cookies almond yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi maaf mak, iyà yah bakwan identik sm goreng menggoreng, ini karena bentuknya melebar Maya bakwan jd dinamain bakwan.. mungkin sama yah, tapi INI versi collar lebih banyak drpd tepungnya, berasa makan coklat yang krinyus.

      Delete
  5. wah beneran lho saya penasaran denger namanya: bakwan coklat. hehe.. kreatip mak. btw, kacangnya bs diganti choco chip kali ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mak Rita, boleh saja tapi jangan semua Kali yah.khawatir manis bgt INI daku jugatambahin chochip 175gram , kurangin gula jd 200gram dpt manis yang pas. Pakai tambahan kacang Biar adonan coklatnya bs ngiket, gak terlalu bleber. Atau silahkan tambahin kismis.

      Delete
  6. suka bakwan. suka coklat. bakwan coklat? mauuuu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss dulu kl gitu kita mak Inna,, yuk mari masuk, kita ngeteh pake duo bakwan hehehehehe

      Delete
  7. huaa, bikin ngiler --"

    kunjungan pertama aku ni, Mak.

    Salam kenal ya, mak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal yah mak E. Novia... smoga jadi sering main mampir sini yah mak. Terbuka selalu pintu rumahku hehehehe. Tar aku boleh main juga yah me rumahmu mak:D

      Delete
  8. Ya ampuuun ini kenapa ga dibawa kemareeen? *guling-guling mupeng*

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf bude,,, stocknya tipis karena preman disini lebih banyak udah duluan ngambil jatah. dari pada nanti sakit hati ttp ga bisa nyicip dan nanti ada bocah yang ga kebagian lalu nangis, lebih baik rata, ga usah dibawa sekalian hihihiihihiihihi

      Delete
  9. terpukau sama templatenya trus truuus ngiler bakwannya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. langsung lentikin bulu mata ^^ hihihihihi,, barter sama blueberry rich cake yah miss ^^

      Delete
  10. Replies
    1. Bakwan chocolate ditransfer ke Mak Esti ^^

      Delete
  11. Eyaampuunn.. aku sukaaak banget brownies yg tastenya coklaaaatttt banget, anakku jugaak. Cookiies anakku jg suka, ini aku kecele.. penasaran nama bakwan, ternyata cookies :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihihi maafkeeeun Mak kalo jadi kecele :P, kayanya memang harus dicoba buat si kecil kalo udah jelas suka cookies juga, dijamin kl bakwan coklatnya ga bikin batuk mak ^^

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...